Sunday, August 21, 2011

terlintas.

Assalamualaikum.


angin malam itu dingin.
tentu saja aku senang diulit mimpi.
tapi aku terjaga.

hampir 22 tahun hidup bahagia.
tapi sampai bila harus merasa selesa?
mengapa harus sentiasa meminta dari mereka?
tidak cukup ini, minta itu lagi.
habis yang ini, mahu yang seterusnya.

entahlah.
kadang2 aku malu utk meminta.
umurku sudah sebegini, tapi masih lagi tidak malu meminta itu ini.
aku bukan sombong.
tapi aku mahu berdikari.
mencuba untuk merasa susah sebagaimana kamu sewaktu sebaya aku.

aku mahu kau tahu.
aku terlalu sayangkan kamu.
dan selagi kudratku terdaya, akan ku cuba untuk kurangkan
kemahuan duniaku.
mungkin aku masih muda, tapi tak mengapa.
anggaplah aku sedia berkorban
demi orang yang sanggup melahirkan aku ke dunia, menjagaku
dengan penuh kasih sayang, sanggup bekerja lebih masa untuk mendapat
wang lebih untuk aku dan adik-beradikku ke sekolah, memberi kebahagiaan..
semua itu..
sungguh, tak ternilai buat aku.

cinta aku, buat kamu umi dan abah..
lebih besar dari imagin angannmu.

thanks for everything :')

14 comments:

  1. dear..we are in a same boat..:)

    ReplyDelete
  2. pembace pantun membace puisi pun sodap...:)

    ReplyDelete
  3. tidak ternilai, kasih sayang mereka

    ReplyDelete
  4. umur kita sama! 22 tahun! hehe.. ;)

    ReplyDelete
  5. ituh yg sebaiknya... Ye, walaupun dlm usia yg masih muda x salah rasanya kalau kita berniat utk kurangkn beban yg mereka tanggung.. Biarlh tanggungan mereka kpd adik2 kita yg masih kecil.. Kita yg dh agak berusia dr mereka ni boleh berdikari sendiri.. Insyallah.. ALLAH akn memberkati niat murni Fatin tu..

    ReplyDelete
  6. rsa tersentuh bc entry ni,

    kasih syg ibubapa mmg tdk ternila ;)

    ReplyDelete
  7. jasa ibu bapa mereka tak akan dilupakan :D

    ReplyDelete
  8. sayang umi abahhh.redha mereka redha Allah sebenarnya,insyaAllah. . :)

    ReplyDelete